Anjung ABUAIMAN

NAMPAKNYA ADA YANG MENGIDAM MANGGAKU..

Posted on: October 11, 2008

Cadangan untuk menulis berkenaan pohon Mangga dan betikku berputik sebelum Ramadhan lagi. Oleh kerana sikap bertangguhku, hari ini baru berkesempatan. Kisah ini amat menarik dan mungkin perlu pembuktiaan saintifik. Pokok yang saya tanam berhampiran tiang letrik kesemuanya subur dan cepat berbuah. Kelapa pandanku ketika ditanam dilokasi itu juga sangat subur dan cepat membesar. tetapi apabila dipindahkan ke laluan masuk, seakan tidak bernyawa sehingga kini. Mangga Harum Manis yang tidak bermaya di dalam perkarangan pagar,  apabila ku pindahakan ke tapak berhampiran tiang letrik selang 5 bulan sudah berbuah. Menurut laporan isteriku, fenomena yang sama juga dapat diperhatikan di sekolahnya. Pohon betik yang ditanam berhampiran tiang letrik juga berkeadaan subur dan lebat buahnya.

Ramai jiran-jiranku terpegun dengan bunga yang dihasilkan oleh pohon maggaku yang berketinggian 1.5 meter. Mereka terkadang bertanya dimana kami dapat benihnya. Benih ini dibawa oleh pakcik isteri saya dari Jabatan Pertanian, Sulawesi, Indonesia. Saban hari kami mengikuti perkembangannya dengan mengambil gambar.Apanya tidak, ini buah sulung manggaku. Ku bungkus buahnya dengan kain bagi memastikan ia tidak terganggu. Almaklumlah, perkarangan rumahku sering menjadi lokasi permainan anak-anak tetangga,  . Baru semalam kami berbincang tentang buah mangga itu dan kami bandingkan dengan  pohon mangga yang ditanam dalam pagar. Memang ajaib mangga itu. Semua itu adalah kuasa Ilahi Buahnya cepat membesar. Bayangkan kami balik kampung pada 26 September yang pada ketika itu saiznya sebesar ibu jari anakku aiman. Setibanya kami dari kampung pada 7 oktober, rata-rata saiznya sebesear penumbuk aiman.

Tapi apakan daya, mungkin ada orang yang terlalu mengidam mangga tersebut. Pagi ini saya menjenguk  mangga itu seperti amalan hari-hari biasa. Sedih dan terkejut dibuatnyaBERSIH di sapu orang..Daripada 10 biji semalam, yang hanya ditinggalkan untuk kami sekeluarga hanya 2 biji sahaja. Itupun mungkin ia tidak tercapai kerana  berada di puncak.

Kepada manusia yang mengambilnya tanpa kebenaran, kami mendoakan setelah ia memakan buah itu, ia menjadi manusia yang insaf dan betakwa kepada Allah s.w.t. Kami redha dengan pemergian  buah mangga itu seperti redhanya sahabat saya, Ust. Akmal ke atas pemergian Fenda. Lagipun kami sudah memasang niat sedekah sekiranya ia hilang dari pokoknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

TAKWIM HIJRAH

HARGA EMAS

To get the gold price, please enable Javascript.

%d bloggers like this: